“Character is doing what’s right when nobody is looking” – Karakter adalah melakukan hal yang benar meskipun tidak ada yang melihat – Ungkapan J.C Watts ini sering disematkan pada pendidikan karakter yang didengung-dengungkan beberapa saat lalu. Kalimat Kami pun sempat memiliki frame yang sama hingga hidayah sunnah menyapa dan menimbulkan pertanyaan-pertanyaan dalam hati kecil kami. Benarkah tidak ada yang melihat? Benarkah manusia sanggup tidak menisbatkan pada apapun, termasuk popularitas dan nama baik, ketika melakukannya? Bukankah fitrah manusia mengharapkan sesuatu dan berharap dilihat oleh yang maha melihat? Dalam perjuangan homeschooling ini, fitrah inilah yang berusaha kami tumbuhkan pada jiwa anak-anak agar kuat mengakar: muraqabah. Merasa diri selalu diawasi oleh Allah.

Dua Tahap Sebelum Muraqabah

Ada dua tahap yang perlu dilakukan orang tua dalam keseharian bersikap dan dalam mendidik anak, sebelum muraqabah. Tahap tersebut adalah muhasabah dan musyarathah.

1. Muhasabah

Muhasabah adalah melakukan instropeksi diri setelah melakukan sesuatu. Dengan muhasabah, berarti kita menggunakan akal untuk menghisab diri mengenai kesalahan-kesalahan dan dosa-dosa yang kita perbuat. Seorang muslim yang meyakini adanya hari kiamat tentunya tahu pentingnya menghisab diri sebelum dihisab. Telah banyak diutarakan dalam Al Qur’an mengenai hal ini, seperti Qur’an surat Ali-Imran ayat 30, Al-Anbiyaa’ ayat  47, dan QS. Al-Kahfi ayat 49. Manusia perlu bermuhasabah karena ketidak sempurnaannya. Ketika iman itu naik, seorang mukmin dapat mudah sekali melakukan ketaatan. Namun ketika iman itu lemah, kita dapat tergoda untuk jatuh dalam kesalahan.

 Ini pula seharusnya yang menjadi sandaran ketika mendidik. Sebagaimana kita tahu, sebagai orang tua, kita tercipta tidak sempurna. Karena itu, ketika mereka melakukan kesalahan, kita mengingatkan diri bahwa anak-anak, sebagaimana kitaaa, adalah manusia. Setelah menyadari itu (seharusnya) segalanya menjadi lebih mudah insyaAllah. Kita tahu ekspektasi yang seharusnya. Tidak menganggap sebuah kesalahan itu akhir dunia. Yang kita pikirkan selanjutnya adalah bagaimana menggiring anak-anak untuk bermuhasabah dan menyadari kesalahan-kesalahan mereka.

2. Musyarathah

Langkah kedua adalah musyarathah. Kata ini berasal dari kata syaaratha-yusyaarithu yang  artinya saling memberikan syarat. Setiap manusia yang mempercayai akhirat akan bersungguh-sungguhlah untuk mencapainya. Konsekuensinya adalah menguatkan kesungguhan dalam ketaatan, termasuk bersungguh-sungguh dalam mengawasi jiwa kita sendiri. Kita sendirilah yang berusaha memperketat tindakan dan pikiran kita.

Dalam keseharian, langkah kedua ini memang sungguh menantang. Oh yaaa, sebagai seorang Ibu yang berjuang mendidik di tengah pekerjaan rumah yang menumpuk, masalah-masalah kecil yang meminta diselesaikan… ini memang tidak mudah. Tapi…

Ibnul Qoyyim berkata: Bahwa asal dari kebaikan itu dari pikiran, dan asal dari keburukan itu berasal dari pikiran pula.

Maka, jika kita (orang tua) berpikir tentang keburukan, maka akan menimbulkan niat-niat yang buruk. Jika kita berpikir sulit, maka itulah yang dirasakan. Dan sebaliknya, jika yang dipikirkan adalah kebaikan, maka hanya niat-niat baik yang akan muncul. Bukankah kita ingin menjadi contoh bagi anak-anak?

Setelah kita mampu menguatkan diri, langkah berikutnya adalah membantu anak-anak memberi syarat untuk jiwa-jiwa mereka. Bagaimana caranya agar melakukan segala syariat dengan sekuat tenaga. Bersungguh-sungguh menjaga gerakan, ucapan, hingga pikiran agar tetap melakukan hal-hal yang baik. Jangan lelah mengingatkan mengenai syarat-syarat sebagai muslim ini, selama status mereka masih anak-anak kita… hingga jiwa kita terpisah dari raganya.

Lalu  Selanjutnya: Muraqabbah

Tahap berikut setelah memberikan syarat kepada diri (musyarathah), seorang muslim perlu mengawasi jiwa-jiwa mereka. Dan karena itu, seorang muslim perlu ‘menghadirkan’ keagungan Allah di hatinya. Allah Ta’ala berfirman,

يَا بُنَيَّ إِنَّهَا إِنْ تَكُ مِثْقَالَ حَبَّةٍ مِنْ خَرْدَلٍ فَتَكُنْ فِي صَخْرَةٍ أَوْ فِي السَّمَاوَاتِ أَوْ فِي الْأَرْضِ يَأْتِ بِهَا اللَّهُ إِنَّ اللَّهَ لَطِيفٌ خَبِيرٌ

“(Luqman berkata): “Hai anakku, sesungguhnya jika ada (sesuatu perbuatan) seberat biji sawi, dan berada dalam batu atau di langit atau di dalam bumi, niscaya Allah akan mendatangkannya (membalasinya). Sesungguhnya Allah Maha Halus lagi Maha Mengetahui” (QS. Luqman: 16).

 Ibnu Katsir rahimahullah berkata, “Ini adalah wasiat yang amat berharga yang Allah ceritakan tentang Lukman Al Hakim supaya setiap orang bisa mencontohnya … Kezholiman dan dosa apa pun walau seberat biji sawi, pasti Allah akan mendatangkan balasannya pada hari kiamat ketika setiap amalan ditimbang. Jika amalan tersebut baik, maka balasan yang diperoleh pun baik. Jika jelek, maka balasan yang diperoleh pun jelek” (Tafsir Al Qur’an Al ‘Azhim, 11: 55).

Diambil dari situs rumaysho.com, disebutkan mengapa Lukman mengeluarkan nasihat tersebut.  Diceritakan oleh para ulama dengan dua tafsiran:

1. Anak Lukman berkata pada ayahnya, bagaimana jika suatu di bawah dasar laut, apakah Allah juga mengetahuinya? Maka Lukman menjawab dengan ayat ini. Demikianlah tafsiran dari As Sudi.

2. Anak Lukman berkata pada ayahnya, bagaimana jika aku melakukan suatu dosa lantas tidak ada seorang pun yang melihatnya, bagaimana Allah bisa mengetahuinya? Lalu keluarlah jawaban Lukman seperti ayat di atas. Demikian pendapat Maqotil. (Lihat Zaadul Masiir, 6: 321).

Semoga setelah menghujamkan kepada diri mengenai hal ini, kita akan menjadi lebih berhati-hati dalam melakukan segala hal. Dalam mendidik anak pun, penanaman muraqabah insyaAllah dapat membuat mereka takut kepada Allah di mana pun mereka berada. Lebih berhati-hati dalam bertindak, meski ketika orang tuanya tiada.

Kita bisa melakukan diskusi dengan anak-anak untuk menajamkan sifat ini. Mempertanyakan setiap niat yang mereka miliki setiap ingin melakukan sesuatu, bukan hanya karena ‘mau’ atau menuruti ‘passion’ yang cenderung dipengaruhi hawa nafsu. Tanyakan hal-hal penting, terutama berkaitan dengan aqidah. Adakah sedikit saja niat yang bukan karena Allah? Adakah sesuatu hal dalam pilihan mereka yang bertentangan dengan hukum-hukum Allah, meskipun hanya sedikiiiit saja?

Jika anak terbiasa menerima dan mendiskusikan pilihan-pilihan mereka dengan menyandarkan pada syariat, insyaAllah mereka bisa terjaga dengan pilihan-pilihan yang sehat. Tujuan anak-anak pun bukan hanya sekedar ‘melakukan hal yang benar saat tidak ada yang melihat’. Tapi melakukan hal yang benar di mata Allah, saat tidak dilihat. Bahkan, melakukannya di tengah kemungkaran dimana banyak yang melihat namun tidak menyetujui kebaikan yang dilakukan.

Sungguh… hanya Allah sebaik-baik pemberi balasan. Semoga kita dimudahkan mendidik buah hati melalui jalan ini.


Tulisan ini merupakan bagian dari seri…

LANDASAN PENDIDIKAN RUMAH BAGI MUSLIM

[LANDASAN #1] MEMILIH VISI DAN MISI

[LANDASAN #2] TANAMKAN TAUHID

[LANDASAN #3] ADAB DAN AKHLAK KEPADA ORANG TUA

[LANDASAN #4] AUTO-PILOT HOMESCHOOL

[LANDASAN #5] MURAQABAH

[LANDASAN #6] AMAL MA’RUF NAHI MUNKAR DAN SABAR

[LANDASAN #7] MENDIDIK KOMUNIKATOR YANG TAWADHU

Iklan