Jika ditanyakan tentang tujuan, visi, misi, kurikulum homeschooling, seharusnya ya tidak jauh dengan kurikulum pendidikan kehidupan seorang muslim. Ada urutan pembelajaran yang telah tersedia untuk orang tua Muslim agar tidak galau melangkah dalam mendidik, seperti yang pernah saya tulis di sini. Jadi, seharusnya kita tidak perlu takut ketika mendapat pertanyaan, “Kalau orang tuanya meninggal, bagaimana anak yang homeschooling itu?” Ingatkah perjalanan Nabi Khidr yang tetiba membetulkan dinding rumah yang hampir ambruk dalam surat Al Kahf, yang ternyata adalah rumah seorang Yatim? Allah yang menjaga anak yang memiliki orang tua yang shalih itu, agar ketika dewasa si anak bisa memanfaatkan harta yang terpendam di dalamnya. Dongeng? Bukaaan. Ini ada dalam Al Qur’an. Para ahli tafsir menyebutkan bahwa Allah akan menjaga keturunan seseorang yang shalih, walaupun sang orang tua telah meninggal dunia. Jadi bagaimana? Apa yang menjadi urutan pertama kurikulum pendidikan rumah?

Inilah Landasan Pendidikan Rumah #2

Tulisan ini adalah kelanjutan dari tulisan saya sebelumnya dalam seri Landasan Homeschooling Islami yang diambil dari suart Luqman. Untuk landasan kedua, diambil dari ayat berikut…

Allah Ta’ala berfirman,

وَإِذْ قَالَ لُقْمَانُ لِابْنِهِ وَهُوَ يَعِظُهُ يَا بُنَيَّ لَا تُشْرِكْ بِاللَّهِ إِنَّ الشِّرْكَ لَظُلْمٌ عَظِيمٌ

Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, di waktu ia memberi pelajaran kepadanya: “Hai anakku, janganlah kamu mempersekutukan Allah, sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kezaliman yang besar”.” (QS. Lukman: 13).

Ibnu Katsir rahimahullah berkata, “Lukman menasehati anaknya yang tentu amat ia sayangi, yaitu dengan nasehat yang amat mulia. Ia awali pertama kali dengan nasehat untuk beribadah kepada Allah semata dan tidak berbuat syirik kepada Allah dengan sesuatu apa pun.”

Aplikasi Nyata Pendidikan Tauhid

Lalu, bagaimana konkritnya? Jangan kuatir, telah ada contoh dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam untuk menanamkan aqidah.

Dalam sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Al-Imam At-Tirmidzi dengan sanad yang hasan. Ibnu Abbas, nak paman Nabi, Abdullah bin Abbas radhiyallahu ‘anhuma bercerita,

“Pada suatu hari aku pernah berboncengan di belakang Nabi (di atas kendaraan), beliau berkata kepadaku: “Wahai anak, aku akan mengajari engkau beberapa kalimat: Jagalah Allah, niscaya Allah akan menjagamu. Jagalah Allah, niscaya engkau akan dapati Allah di hadapanmu. Jika engkau memohon, mohonlah kepada Allah. Jika engkau meminta tolong, minta tolonglah kepada Allah. Ketahuilah. kalaupun seluruh umat (jin dan manusia) berkumpul untuk memberikan satu pemberian yang bermanfaat kepadamu, tidak akan bermanfaat hal itu bagimu, kecuali jika itu telah ditetapkan Allah (akan bermanfaat bagimu). Ketahuilah. kalaupun seluruh umat (jin dan manusia)berkumpul untuk mencelakakan kamu, tidak akan mampu mencelakakanmu sedikitpun, kecuali jika itu telah ditetapkan Allah (akan sampai dan mencelakakanmu). Pena telah diangkat, dan telah kering lembaran-lembaran”.

Semua hal yang disebutkan Rasulullah kepada Ibnu Abbas di atas tidak lain dan tidak bukan adalah penanaman tauhid. Salah satu hal terpenting ketika anak bertanya, “Allah dimana, Ummi?” ya kita jawab sesuai apa yang ada dalam Al Qur’an surat Thaha ayat 5 “Ar-Rahman beristiwa di atas ‘Arsy” 

Dimana makna istiwa adalah tinggi dan meninggi terdapat dalam riwayat Al-Bukhari dari tabi’in.

Begitu pula dari hadits riwayat Muslim dan Abu Daud:

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bertanya kepada seorang budak wanita, “Dimana Allah?”. Budak tersebut menjawab, “Allah di langit”. Beliau bertanya pula, “Siapa aku?” budak itu menjawab, “Engkau Rasulullah”. Rasulllah kemudian bersabda, “Bebaskan dia, karena sesungguhnya dia adalah wanita mu’minah”. 

Apa yang Pernah Kami Alami

Setahun homeschooling bukan sebentar yaaa.. tapi belum lama juga sih. Namun, alhamdulillah, kami bersyukur telah Allah pilih untuk mendapatkan hidayah sunnah dan ilmu tentang tauhid. Ya, aqidah yang lurus.

Bukan sekali atau dua kali kami menemukan diri tercenung dengan dahsyatnya penghambaan dan penyerahan diri anak-anak kepada Allah. Katakanlah, ketika mereka sangaaaat menginginkan sesuatu. Sangat jarang sekali mereka meminta sesuatu (yang mahal) dengan redaksi, “Umi, aku ingin ini.” Tapi, mereka menggantinya dengan kalimat seperti, “Umi, kalau Allah kasih rizki lewat Umi, boleh beli ini?” dan diskusi pun berlanjut dengan kemanfaatan yang mereka mau itu.

Atau seperti gambar di bawah ini.

p_20170105_231156_1.jpg
Menulis di kaca rias untuk dibangunkan di sepertiga malam

.

Anak-anak, masyaAllah, meminta langsung kepada Allah di sepertiga malam setelah tahu hadits Rasulullah bahwa Allah turun ke langit dunia pada setiap sepertiga malam terakhir ini. For every wish they know their parents could not afford!

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Rabb kita Tabaraka wa Ta’ala turun ke langit dunia pada setiap malam yaitu ketika sepertiga malam terakhir, (kemudian) Dia berfirman, ‘Barang siapa berdoa kepada-Ku, niscaya akan Aku kabulkan, barang siapa meminta kepada-Ku, niscaya akan Aku berikan, dan barang siapa memohon ampun kepada-Ku, niscaya akan Aku ampuni.’”

Hadits ini dinukil dengan sanad yang shahih dari generasi ke generasi dan mencapai derajat mutawatir, karena hadits ini diriwayatkan dari sejumlah sahabat Nabi. (klik untuk sumber)

Begitu pula ketika mereka tidak mendapatkan apa yang mereka mau. Atau, ketika mereka tetiba mendapatkan apa yang telah lama mereka idamkan dan tidak mungkin dibelikan orang tuanya. Tauhid. Ya, landasan inilah yang membuat perjalanan mendidik menjadi sangat dimudahkan Allah. A truly scientific way of parenting. Setidaknya, itu yang kami rasakan hingga detik ini. Anda boleh beda, kok. Pilihan dan konsekuensi ada di tangan masing-masing keluarga. 🙂

Tulisan ini merupakan bagian dari seri…

LANDASAN PENDIDIKAN RUMAH BAGI MUSLIM

[LANDASAN #1] MEMILIH VISI DAN MISI

[LANDASAN #2] TANAMKAN TAUHID

[LANDASAN #3] ADAB DAN AKHLAK KEPADA ORANG TUA

[LANDASAN #4] AUTO-PILOT HOMESCHOOL

[LANDASAN #5] MURAQABAH

[LANDASAN #6] AMAL MA’RUF NAHI MUNKAR DAN SABAR

[LANDASAN #7] MENDIDIK KOMUNIKATOR YANG TAWADHU

Iklan